20 August 2016

Asrul Samad Anggap Anggota Tentera Sampah Rebut Pingat! Rejimen PARA dan Komando Pondan!


Sepanjang hidup saya antara yang saya agungkan adalah askar-askar, polis dan pasukan keselamatan lain yang menjadi benteng pertahanan negara.

Sejak zaman sebelum merdeka mereka-mereka ini telah meletakkan nyawa mereka sebagai taruhan bagi memeastikan masa itu, masa depan dan yang seterusnya aman damai agar anak cucu mereka nanti boleh hidup dengan suasana yang lebih baik.

Zaman komunis adalah antara cabaran bagi mereka-mereka ini. Ramai diantara mereka yang bertemu maut, badan ditembusi peluru dan berbagai kecederaan serta trauma akibat peperangan namun gaji yang mereka terima ketika itu ntahkan berapa. 

Berbaloikah nyawa melayang, kaki putus, isteri menjadi janda, anak menjadi yatim dan masa depan keluarga gelap kerna kegilaan si ayah nak mempertahankan negara kononnya?

Berbaloikah si siteri meredhokan pemergian suami meniggalkan beban?. Ntahkan kerajaan menolong atau tidak masa itu..

Hingga hari ini nama-nama mereka yang pergi dan cedera disanjaung, dipuji menjadi bekal pembakar semangat kepada anggota-anggota yang masih bertugas mahupun yang baru memohon untuk berkhidmat kepada negara yang tercinta ini.

Alhamdulillah.. Terima kasih Ya Allah kerana Engkau memberikan kekuatan kepada mereka-mereka itu dan kau bukakan hati mereka untuk mengikiut jejak langkah generasi yang lalu. 


Begitu mulia tugas yang mereka pikul itu kini dihina dengan permainan politik bodoh upahan komunis generasi baru yang berbangsa melayu bertopengkan perjungan pembela nasib anak bangsa kononnya.

Asrul Samad melalui tulisan di facebooknya telahmeletakkan anggota tentera di tempat yang paling hina, paling jijik, paling kotor, semacam babi apabila membandingkan imbuhan yang diterima oleh seorang perenang dengan dengan penerjun Ankatan Tentera. Adakah memang benar anggota tentera yan terjun dalam latihan dan operasi mengharapkan imbuhan besar sepertimana yang dikatakan oleh Asrul Samad?

lihat gambar yang saya sertakan di bawah ni:


Jika apa yang dikatakan oleh Asrul Samad itu benar dan anggota tentera juga sangsi terhadap kerajaan kerana tidak memberikan anggota tentera imbuhan sebesar itu maka saya dengan ini merasakan apa yang saya sanjung selama ini adalah salah. Saya rasa malu kerana mengagungkan anggota tentera, polis dan pasukan keselamatan lain yang berjuang dahulu, kini dan masa depan.

Sebegitu hina anggota tentera ini yang kerajaan letakkan tugu untuk memperingati perjuangan dan pengorbanan mereka apabila sanggup memzakan tugas dan amanah mereka untuk berperang demi keamanan negara berbanding seorang perenang.

Katakan kepada saya apa yang dikatak oleh Asrul Samad itu adalah salah!

Jika salah maka kitaWAJIB BUNUH KOMUNIS INI!!!

Jangan takut!! kita menjadi asakar untuk membunuh musuh negara!!

Hari ini komunis ini lagakan kita anggota tentera dengan kerajaan supaya kerajaan jadi lemah!

Kita hari ini berdepan dengan musuh dalam bandar, musuh yang pakai baju canti, musuh yang pandai bercakap dan musuh yang membunuh bukan dengan sejata tetapi kata-kata!

Musuh kita adalah seperti Asrul Samad yang menjadi hero di Alam Facebook!

Ini bukan isu politik bagi kita anggota dan bekas tentera tetapi ini adalah isu keselamatan yang kita wajib tentang habis-habisan!!

Asrul Samad samakan nilai perjuangan, titik peluh, perit jerih kita anggota tentera sama dengan seorang perenang yang mengejar pingat?

Kita anggota tentera bukan pengejar pingat! kita pelindung negara! kita pejuang anaga, bangsa dan negara!

Saya dengan ini memohon supaya Ketua Polis Negara mengarahkan pegawai dan anggotanya supaya menangkap Asrul Samad dan dipenjarakan untuk keselamatan beliau!

Buatlah sebelum anggota tentera mengambil tindakan sendiri.

Ini bukan ugutan tetapi tindakan kepada penjenayah dan pengancam keselamatan negara!

Soalan terakhir saya: Anggota PARA, Komando, Akar Melayu, Renjer dan semua Paratroopers adakah kamu semua pondan?



5 comments:

Anonymous said...

Para perajurit mempertaruhkan nyawa & anggota badan demi agama & negara. Jadi apa salahnya kerajaan bagi lebih drpd apa yg Lee Chong Wei, Goh V Shem, Tan Wee Kiong, Pandalela & Azizul dpt? Bagi jelah. Satu bidang mempertahankan negara & satu lagi mengharumkan negara. Kedua2nya mulia. Bagi jelah.. Kemut sgt kenapa..

Anonymous said...

tolong jangan bengong boleh? cuba berikan contoh mana2 negara kat dunia ni beri gaji atau elaun atau pencen kepada tentera seperti mana yang awak maksudkan. arab saudi? amerika? rusia? afrika selatan? cuba? singapura? atau israel? apa yang didapati adalah selari dengan bidang masing2. bertugas sebagai tentera adalah atas niat dan keinginan berbakti kepada negara, bukan nak jadi kaya raya atau jutawan. gaji sebagai imbuhan untuk meneruskan kehidupan keluarga dan diri sendiri. terfikirkah awak bagaimana usaha para atlit untuk berjaya sehingga berjaya diperingkat dunia? tak terfikir pulak masih ada manusia yang berfikiran fantasi boleh beri itu ini dan buat begitu begini tanpa menurut garis panduan pemberian gaji dan emolumen.

Anonymous said...

kemenangan mana2 atlit demi negara bukan saja menjadi kebanggaan negara... malah menjadi benchmark Kepada negara2 satu dunia untuk contohi Dan menanam azam untuk merampas takhta podium. ya tentera bekerja dan mempertahankan negara... ya penarik beca bekerja mencari sesuap nasi buat keluarga... ahli sukan?.... ditaja untuk untung nasib yang tidak tahu bagaimana sudah nya.... menang dijulang kalah dicerca... masing2 dah di tentukan bahagian nya... kalau Kita pertikaikan imbuhan mereka..... kenapa kita tidak nampak mana2 rakyat yang bersorak sorai bertepuk tangan melihat anggota tentera melintas memikul senjata'.... Dan mengapa juga tidak kita yang melambai2 memberi sokongan Dan menepuk2 bahu setiap Kali penarik beca berjaya menghantar penumpangnya ke destinasi..... nah jelas bukan, betapa hipokritnya mereka yg mempeitikaikan hal ini.... ternyata setiap sumbangan kita Kepada negara adalah berbeza2..... bila kerajaan mula memikirkan insentif dlm bentuk BRIM contohnya Kepada rakyat yg antarannya penarik beca Dan sebahagian anggota tentera.... ianya menjadi bahan cemuhan pula dengan mengatakan kerajaan cuba membeli jiwa mereka yg menerima.

Anonymous said...

Oii mangkuk yg mdh mcm ni pun tak boleh faham ke? Sapa2 pun blh dpt tp biarlah adil dan setimpal..itu maksudnya. Bukan nak menghina. Pengorbanan askar kita dgn terjun dikolam..mana lebih besar? Pikirlah sendiri..pegilah tanya sape pun..akai ada ka. Blogger ni pula mcm nak besar2 hal ini.

Anonymous said...

Siapa sahaja jika dari awal mau baca untung rugi kenapa masuk pasokan keselamatan. Pi belajar tejun kolam dari kecik, kot-kot layak wakil negara boleh dapat imbuhan, itu pun jika menang.

Bodoh punya blogger. Nak imbuhan pilah terjun Kolam Mak Hang.

Know us

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *